Kopi titisan air

- Mar 01, 2019-

Kopi tetes, juga dikenali sebagai kopi Belanda, berasal dari Eropah, dan periuk pancing untuk pembuatan bir dicipta oleh seorang uskup besar di Paris.


Ia menggunakan air sejuk atau air ais untuk penapisan. Dengan tekanan air osmotik secara semulajadi, kelajuan titisan air diselaraskan, dan suhu kental pada suhu rendah 5 ° C selama empat hingga sepuluh jam untuk masa yang lama untuk meneteskan, supaya faks asal kopi secara semulajadi diterbitkan semula.


Kelebihan meneguk kopi adalah bahawa ia tidak masam dan tidak menyakitkan perut. Kerana kopi dibuat dengan kaedah ini, biji kopi yang dipilih kebanyakannya adalah biji kopi dalam-panggang seperti Mantelin, yang masam dan direndam kerana "pemanggang cahaya". Oleh itu, satu lagi sebab mengapa meneguk kopi tidak masam dan menggunakan biji kopi dalam yang boleh dibakar boleh dicairkan dengan kiub ais. Oleh itu, kacang-kacangan yang telah dibakar mesti dipilih untuk penapisan titisan untuk mengelakkan terlalu kaya. Sebab mengapa rasa kopi yang menetes bukan kerana penggunaan air sejuk. Cara pembuatan bir lain menggunakan air panas untuk menyeduh, sementara air panas dengan suhu yang terlalu tinggi akan mengurai bahan kimia tertentu dalam kopi untuk melepaskan astringen, manakala kopi titisan sepenuhnya ditapis oleh titisan air sejuk, dan kopi adalah 100% tepu dan lembap . Kopi yang diekstrak itu lazat dan tidak masam. Satu lagi kunci kejayaan kopi drip adalah kelajuan penapis titisan, yang perlahan-lahan menetas ditapis dengan 10 titik 7 detik. Air dan serbuk kopi mempunyai masa yang lebih lama untuk sekering, jadi rasa kopi tepu; jika masa titisan terlalu cepat, rasa Terlalu terang, dan pada masa yang sama akan menghasilkan limpahan air, sebaliknya, terlalu perlahan akan membuat penapaian kopi, menghasilkan masam dan wain.